Emas 100 kilo.

Justeru, saya menuntut Abdul Hamid sendiri perlu tampil memberi penjelasan dalam isu ini bagi membuktikan kesungguhan beliau dalam memerangi sebarang salah laku dalam pasukan polis.

Ini kes jenayah. Perlu apa minta maaf kepada umat Islam dan Yang di- Pertuan Agong?

Apakah dengan penyataan maaf ini, maka kes jenayah kekerasan yang dilakukan akan ditutup dan suspek berkenaan akan bebas dan lepas begitu sahaja?

Apakah emas 100 kg dan wang tunai dengan nilai keseluruhan RM28.54 juta berserta pistol yang dirampas bakal dipulangkan dan suspek akan kembali dengan bergaya menjalankan aktivitinya haram selepas ini?

Jika itu mesej yang cuba disampaikan pihak polis, maka layanan serupa juga perlu diberikan kepada Datuk Seri Najib Tun Razak, kerana sehingga kini barangan rampasan milik bekas Perdana Menteri tersebut terkait siasatan 1Malaysia Development Berhad (1MDB) tidak dikembalikan oleh polis.

Kepada Abdul Hamid, saya menegaskan bahawa apa yang rakyat dan umat Islam hendak tengok dalam kes ini ialah suspek segera didakwa, umat Islam tidak dahagakan permohonan maaf dari suspek yang bangsat ini.

YB Senator Muhammad Zahid Md Arip Ahli Dewan Negara | SDC

Angin.

*Angin Duduk*

Pada satu ketika di mana Nabi Allah Sulaiman AS duduk di singgahsananya, maka datang satu Angin yg cukup besar. Maka bertanya Nabi Allah Sulaiman, ‘Siapakah engkau…?’

Maka dijawab oleh Angin tersebut : ‘Akulah Angin Rihul Ahmar dan aku bila memasuki rongga anak Adam, maka lumpuh, keluar darah dari rongga, dan apabila aku memasuki otak anak Adam, maka menjadi gilalah anak Adam…’

Maka diperintahkan oleh Nabi Sulaiman AS supaya membakar angin tersebut, maka berkatalah Rihul Ahmar kepada Nabi Sulaiman AS bahawa :
‘Aku kekal sampai hari Kiamat tiba, tiada sesiapa yg dapat membinasakan Aku melainkan Allah SWT.’
Lalu Rihul Ahmar pun menghilang.

Diriwayatkan cucu Nabi Muhammad SAW terkena Rihul Ahmar sehingga keluar darah dari rongga hidungnya.

Maka datang Malaikat Jibril kepada Nabi SAW dan bertanya Nabi kepada Jibril.

Maka menghilang sebentar, lalu Malaikat Jibril kembali mengajari akan do’a Rihul Ahmar kepada Nabi SAW. Kemudian dibaca do’a tersebut kepada cucunya dan dengan sekejap cucu Rasulullah sembuh serta merta.

Lalu bersabda Nabi SAW : Bahwa barang siapa membaca do’a stroke/do’a Rihul Ahmar, walau sekali dalam seumur hidupnya, maka akan dijauhkan dari penyakit ANGIN AHMAR atau
STROKE.

Do’a menjauhkan terhindar dari angin ahmar dan penyakit kronik :

اللهم إني أعوذبك من الريح الأحمر والدم الأسود والداء الأكبر

Allahumma inni a’uzubika minarrihil ahmar, waddamil aswad, waddail akbar…
Artinya :
Ya Allah Ya Tuhanku, lindungi aku dari angin merah dan lindungi aku dari darah hitam (stroke) dan dari penyakit berat.

Panjangkanlah ke Group Keluarga, Sahabat kita yg tersayang, agar kita semua terhindar dari STROKE, senantiasa dalam balutan sehat dan sejahtera…!